LOW VELOCITY FLOW METER

Karena adanya kebutuhan untuk proses dimana memang tidak dibutuhkan biaya yang lebih mahal karena pemakaian energi. Untuk kebutuhan proses atau yang lainnya dimana besarnya aliran dari suatu cairan harus di data maka kita bisa menggunakan alat ukur besarnya aliran atau flow meter yang mampu mendeteksi aliran dengan perbedaan tekanan yang rendah. Dikarenakan aliran yang sangat lambat maka dibutuhkan alat ukur atau flow meter dengan jenis low velocity flow meter.
Jenis flow meter yang mampu mebaca atau mendeteksi aliran yang sangat lambat seperti ini biasanya mengacu pada jenis flow meter Ultrasonic, electromagnetic ataupun coriolis mass flow meter. Ketiga jenis flow meter ini mempunyai berbagai kelebihan dan kekurangan masing masing dimana seperti kita ketahui tidak ada jenis flow meter yang dapat di aplikasikan pada semua jenis cairan dan pade jenis kondisi lapangan. Karena itu dibutuhakan kejelian kita dalam menentukan jenis flow meter disesuaikan dengan kebutuhan dan tujuan di pasangnya flow meter tersebut.

Aliran air dalam suatu sitem tertutup biasanya menggunakan tekanan yang ekstrem dihasilkan oleh pompa guna mengirim cairan dari satu tempat ke tempat ke tempat lain, namun dibanyak keperluan aliran air yang mengalir di karenakan adanya perbedaan ketinggian yang mengandalkan gaya gravitasi dimana cairan hanya dapat mengalir dari tempat tinggi ke tempat yang lebih rendah.

Dibanyak klaim para manufacture ultrasonic flow meter sering mengatakan bahwa ultrasonic flow meter yang mereka produksi mamapu membaca aliran cairan yang sangat lambat sekali hingga minimal aliran pada velocity 0.01 m/s. Artinya pada velocity tersebut jika kita menglirkan cairan pada pipa 1/4″ aliran akan terdeteksi walaupun besaran flow rate sangat kecil sekali setara dengan tetesan ( cairan yang menetespun bisa di deteksi flow ratenya). Sehingga flow sensor ini bisa digunakan untuk mendeteksi kebocorang sistem walaupun bocornya hanya sebatas rembesan. Namun saat ini banyak manufacture yang mengklaim bahwa flow meter electromagnetic yang mereka produksi mampu mendeteksi kecepatan aliran hingga pada batas minimum 0.03 /s

Untuk kategor1 aliran lambat atau low velocity ini tidak bisa menggunakan flow sensor yang membutuhkan adanya perbedaan tekanan yang tinggi karena itu kita harus menggunakan jenis flow meter tertentu yang mampu mendeteksi aliran cairan dalam suatu sistem tertutup baik pada pipa maupun selang pada velocity dibawah 0.1 m/s.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s